ANALISIS DETERMINAN UNDERWEIGHT ANAK 0-23 BULAN PADA DAERAH MISKIN DI JAWA TENGAH DAN JAWA TIMUR

Bunga Christita Rosha, Hardinsyah Hardinsyah, Yayuk Farida Baliwati

ANALISIS DETERMINAN UNDERWEIGHT ANAK 0-23 BULAN PADA DAERAH MISKIN DI JAWA TENGAH DAN JAWA TIMUR

Abstract


Anak dengan umur di bawah dua tahun (baduta) merupakan salah satu kelompok anak yang rentan terkena permasalahan gizi karena dalam proses tumbuh kembang yang cepat. Oleh karena itu kebutuhan zat gizinya relatif lebih tinggi dari kelompok lain. Salah satu masalah gizi pada anak baduta adalah underweight. Underweight akan berdampak negatif terhadap pertumbuhan, perkembangan intelektual, serta dapat meningkatkan angka kesakitan dan kematian anak. Tujuan penelitian ini adalah menganalisis faktor determinan underweight anak usia 0-23 bulan di wilayah miskin Jawa Tengah dan Jawa Timur. Penelitian ini menggunakan data Riskesdas 2007. Sampel adalah anak usia 0-23 bulan. Status underweight diukur dengan z-score berat badan terhadap umur (BB/U). Data dianalisis menggunakan univariat, bivariat dan multivariat dengan regresi logistik. Hasil penelitian menunjukkan bahwa 13,3 % anak mengalami underweight. Determinan underweight adalah jumlah balita dalam keluarga, sanitasi lingkungan dan asupan gizi

Full Text: PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.



View JEK Statistics

Lisensi Creative Commons
Jurnal Ekologi Kesehatan disebarluaskan di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-BerbagiSerupa 4.0 Internasional.

Jurnal Ekologi Kesehatan (The Indonesian Journal of Health Ecology, p-ISSN: 1412-4025, e-ISSN: 2354-8754) has been indexed by: